Isnin, 11 Jun 2012

una historia que la gente no es mi historia, pero la historia de la

Sengaja saya lekatkan di buku muka gambar-gambar yang antagonis dengan diri saya. Terutama pada kecantikan dan kehenseman pada gambar dan, gambar-gambar yang tak ada kena mengena langsung bagi label jenama Abdullah Sam Ahmad. Orang bertanya iya ke itu Abdullah Sam?. Eh, adakah dia se-macho Joni Deep atau dia suka pada watak-watak filem cinta seperti Neelofa?.

Manusia akan melabelkan kita dari sudut pandangan yang tipikal. Contohnya, pemakaian, tona muka, gaya sama ada trendy atau tidak dan jenama rokok.

Jadi, memandangkan manusia berani melabelkan saya begitu, seharusnya saya tampil lebih berani. Bukan rasis atau mendiskrimansikan laki-laki atau wanita. Soal ugama apatah lagi. Kerana saya bukannya alim ulama'. Walaupun dari latar belakang pendidikan ugama.

Jadi, kita yang melabelkan diri kita sendiri sebagai apayangkitasuka seharusnya yakin pada sesuatu konsep, asas dan kenapa. Contohnya, kalau kita yakin yang kita lagi selesa k-pop, just go ahead. Kalau lagi suka metal, just go ahead. Kalau suka jazz, pergi study jazz. Kalau menentang demokrasi, polis, perdana menteri, majikan dan Philip Morris, pergi. Kerana kita yang labelkan diri kita.

Tapi, kalau anda adalah orang yang pendiam. Dikalangan masyarakat majmuk anda tidak fofular. Tidak hip dan letak gambar buku muka yang secara terang-terangan bukan anda, saya terus beri jawapan kepada anda, label apakah anda.

Anda adalah psiko.

4 ulasan:

  1. tiba tiba terkena setepek dekat dahi.

    BalasPadam
  2. Kah kah kah! dah lama tak me-rebel ni

    BalasPadam
  3. terasew je lew. kah kah kah!

    BalasPadam